Reader Comments

Maulidan, Sholawatan, Tahlilan adalah tradisi islam di nusantara

by fahri muhammad (2018-10-11)


Maulidan, Sholawatan, Tahlilan adalah tradisi islam di nusantara


A. paham seni budaya dan etika lokal yang bernafaskan Islam

surplus bersumber seni budaya lokal yg bernafaskan Islam yakni segala macam bentuk kesenian yang dari dan tumbuh dalam masyarakat Indonesia sedang telah menerima pengaruh awal aqidah Islam.

Islam ialah anutan yg mencintai kesenian. sebab Islam bukanlah religi yg hanya menurunkan hubungan antara manusia dengan manusia, manusia dengan makhluk lain dan manusia dengan Allah swt. apabilahubungan tersimpul terbentuk dengan cara komperehensif dan sehat, maka seluruhnya hal kehidupan umat Islam akan rutin dan islami. sebagaimana seni merupakan perpaduan antara beragam tipe nadaolah tubuh maupun aspek lainnya.

Seni dalam Islam bukan benda yang diharamkan. dikarenakan dengan seni, kehidupan akan indah dan nyaman bagi dinikmati. Namun satu faktor yg harus ketahuan dgn bahwa seni memiliki efek yang luas guna urutan jiwa umat Islam. terhadap itu diperlukan langkah hati-hati dan agak-agak pada maraknya seni yg berkembang di Indonesia.

B. Seni budaya lokal yg bernafaskan Islam

Budaya asal bersumber bahasa Sansekerta artinya buddayah wujud reguler awal kata budhi yg berarti tabiat budi atau helat menjadi kebudayaan bisa diartikan juga sebagai wujud yg berkenaan dengan budi pekerti semenjak hasil pemikiran. Kesenian termasuk dalam komponen kebudayaan. dikarenakan perwujudan awal kebudayaan tidak terlepas semenjak hasil olah pikir dan tingkah laku manusia lewatbahasa, sarana kehidupan dan sistem sosial Kesemuanya itu amat menolong manusia dalam menjalani kehidupan bermasyarakat.

Kesenian adalah salah satu alat yg paling gampang terlaksana dalam penyebaran religi Islam. Salah satu buktinya yakni menyebarnya kepercayaan Islam dengan memakai golek kulit dan gamelan oleh Sunan Kalijaga. sekalipun yg dimaksud dengan adat ialah satu buah adat istiadat yang biasa dilakukan namun didalamnya mengandung ajaran-ajaran Islam. Diantara seni budaya nusantara yg telah meraihpengaruh alamat ajaran Islam merupakan :

1. Wayang

Dalam bahasa berarti ”ayang-ayang” atau bentuk karena yg nampak merupakan bayangannya dalam kelir (tabir tekstil putih sebagai palagan permainan wayang mampu berulang diberi pemandanganboneka ialah pertunjukkan yg disajikan dalam beraneka bentuk terpenting yang mengandung komponen pelajaran ujar-ujar pertunjukan ini diiringi dengan rutin oleh seperangkat gamelan.

golek bagi mulanya dibuat awal kulit kerbau, factor ini dimulai untuk era Raden Patah. Dahulunya lukisan seperti wujud manusia. dikarenakan bentuk boneka tentang dengan syariat keyakinan Islam, maka para wali percakapan wujudnya alamat yang lagi lukisan wajahnya menghadap jujur seterusnya agak dimiringkan.

kepada th 1443 Saka, bertepatan dengan berdirinya kesultanan Islam Demak, maka wujud wayang geber ditukar jadi wayang kulit dengan cara menggerbang satu persatu tokoh-tokohnya. Sumber ceritadalam mendemonstrasikan golek diilhami awal Kitab Ramayana dan Mahabarata. tentunya para Wali mengubahnya jadi cerita-cerita keislaman, sehingga tak ada elemen kemusyrikan didalamnya. Salah satu lakon yg terkenal dalam pewayangan ini ialah jimad kalimasada yg dalam Islam diterjemahkan jadi Jimad Kalimat Syahadat. Dan terus banyak semula istilah-istilah Islam yang dipadukan dengan istilah dalam pewayangan.

2. Hadrah dan salawat bagi Nabi Muhammad saw

Hadrah adalah salah satu kategori media musik yang bernafaskan Islam. Seni nada yang diiringi dengan rebana (perkusi dari kulit binatang yang merupakan fasilitas musiknya. terus lagu-lagu yang dibawakan adalah lagu yg bernuansakan Islami yaitu berkenaan pujian bagi Allah swt dan sanjungan pada Nabi Muhammad saw. Dalam menyiapkan hajatan musik yang diiringi rebana ini serta menyalurkan lagu cinta, nasehat dan sejarah-sejarah kenabian. hingga waktu ini kesenian hadrah lagi eksis berkembang di masyarakat untuk zaman sekarang ini kesenian hadrah rata-rata hadir disaat program pernikahan, akikahan atau sunatan. Bahkan kesenian hadrah ini dijadikan kejuaraan antar pondok pesantren atau antar madrasah.